Wednesday, 15 June 2011

AKU FINAS DAN KEMENANGAN...



Alhamdulillah.... tahun ini tahun ke 8 aku berjaya dalam pertandingan penulisan di finas. bukan tujuan aku nak bermegah dan berbangga sekadar mahu penulis-penulis baru yang ada hari ini , yang sudah mempunyai banyak kemudahan untuk menimba ilmu jangan mensia-siakan jalan yang terbentang di depan anda.

Tahun 2003, pertamakali memasuki pertandingan penulisan Finas. skrip yang ku tulis hanya guna taipwriter ke beri jodol MISI. kisah bidan yang terpaksa bertugas diperkampungan orang asli.( cerita yang ku dapati ketika aku bertugas sebagai pemberita dengan majalah BICARA).alhamdulillah, skrip ini berjaya mendapat tempat ke 2, dan di situlah segalanya bermula....

aku ditawarkan untuk mengikuti kursus penulisan, ( sebenarnya aku langsung x ada asas penulisan skrip- 'misi' ku zahirkan selepas aku mencuri skrip ismail cik.berjodol senja dimuara). sayangnya keadaanku ketika itu amat payah untuk hadir dalam apa juga kursus."misi" kemudiannya diangkat oleh Kamal Ishak ke RTM dan kemudiannya menjadi drama bersiri diRtm.

Tahun 2004, aku masuk lagi. kali ini naskah ku berjodul "Gila " , aku berjaya mendapat tempat ke 3. 'Gila' adalah kisah kepayahan dan kesusahan bapa 5 anak yang berjaya mendisplinkan anak-anaknya dalam keadaan serba kekurangan, kerukunan usaha dan kasih sayang mengatasi segala rintangan.

Tahun 2005, kali ini aku berjaya mendapat tempat ke dua dengan cereka berjodol "dikir"kisah remaja yang menubuhkan kumpulan dikir barat, aku sayang dengan cerita ini entah kenapa dan sahingga kini masih belum rela melepaskan untuk diangkat. ditahun ini jugalah Finas mula mengenalkan pertandingan Dokumantari.

Tahun 2006, aku mahu mencuba dokumantari, tapi aku tidak tahu dimana aku mahu mencari contoh skrip doko, hingga kemudiannya aku meminta contoh dari sahabat anak yg belajar di akademi tv3.dan dokumantari pertama ku, melenggang perut berjaya mendapat tempat ke 2, tampa ada pemenang tempat pertama sementara cereka, "bah Tilot" Bah Tilot diangkat oleh Nurhalim Ismail dan menjadi telemovie kemerdekaan negara, kisah perjuangan masyarakat orang asli yang membantu pihak tentera membebaskan tanah air dari komunis.

Tahun 2007, aku berjaya mendapat tempat pertama dalam pertandingan penulisan dokumantari dengan tajuk "agub batu tulug' Aku benar-benar bangga dengan kejayaan dokumantari ini kerana ianya sebuah doku yang aku lahirkan melalui satu mimpi yang kemudiannya kisah dalam mimpiku itu bertepatan dengan kejadian ditempat sebenarnya di sabah.

Tahun 2008, itulah puncak kejayaan dalam pertandingan Finas, aku berjaya menjadi juara cereka berjodol "karam" kisah lagenda buaya putih di kuala kubu baharu,.

Tahun ini..pertandingan tahun 2009/2010, awalnya aku sudah malas, ada kata-kata yang menyuroh aku tidak terlibat lagi, namun Puan Sujiah Saleh, memberikan aku galakan, apa salahnya ko masuk, siti nurhaliza pun menang berkali-kali...lalu aku mencuba menulis filem pendek.... hasilnya, aku sudah menerima nya ....Finas adalah wadah yang mengacuku dalam penulisan skrip, aku dilahirkan oleh finas dan akan terus menyokong nya.



Aku tidak tahu apakah aku akan menyertai lagi ditahun-tahun akan datang....apa pun pada semua kawan-kawan ayuh teruslah, menang kalah bukan ukuran-itu adat bertanding tetapi sekurang-kurangnya ia dapat menilai tahap pemikiran kita, ianya dapat kita gunakan untuk memperbaiki kelemahan dan mempertingkatkan minda kita untuk terus mencuba dan memperbaiki tahap penulisan kita.






No comments:

Post a Comment