Thursday, 16 June 2011

aku si tukang sapu....

hari ini aku kekajang... ada sedikit urusan. namun ketik sampai dilebuh raya, tetiba aku terlihat sebuah kereta yang lalu membaling plastik air kepada seorang tukangsapu yang sedang bekerja.....sekaligus memoriku terbang 21 tahun lalu, 1990 ketika aku juga bekerja sebagai tukang sapu di sekitar kawasan subangjaya dan lebohraya persekutuan...waktu itu... tukang spau hanya berpendapaqtan rm80 ringgit sebulan... bayangkanlah, sukar dan sulitnya kehidupan kami....berpanas..dengan kereta yg berdesap berdesup, seolah kami nie tak wujud, paahal ada waktunya kami dok letakkan papan tanda, memberitahu kehadiran kami nie...bagitulah, waktu itu aku sedang menyapu di persimpangan antara subangjaya dan jalan menghala ke lapangan terbang lama,bila tiba-tiba dadaku dibaling dengan palastik air, x ada rasa timbang rasa langsung mereka yang duduk dalam keta berjenama luar negara tu...selalunya bagitulah, kehadiran buroh ditepian jalan nie tak ada sapa pun yang peduli... mereka-mereka yang berkereta tu (walaubukan semua, tapi kebanyakannya) ikut senang depa aje mencampak apa sahaja keluar tingkap. dan paling aku hangat bila ada yang kata...eleh..tukang sapu ada..nanti depa tak ada kerja..heii kawan..tolongla mengerti yea... walaupun kami nie hanyalah rukang sapu tepi jalan, kerja kami banyak weiii.... pasir2 kat jalan yang dijatuhkan oleh lori curi pasir tu, yang buat setengah tokey pasir kaya raya tu, kamilah yg sapu dan buang supaya tak ada motosikal yang dipanndu mat rempit tu jatuh dan menyebabkan kemalangan dan kehilangan jiwa orang yg tak berdosa....parityg sumbat, yang ada kalanya disebabkan oleh tokey-tokey restoren yg tak reti bagi motivasi ket pekerjanya supaya jangan buang sisa makanan dalam longkang tu pun sebahagian dari tugas kami, supaya rumah-rumah anda x lah kena banjir kilat bila hujan lebat.daun-daun sampah yg berguguran yg ditanah untuk menghijaukan bandar, supaya penghuninya sehat sejahtera pun kerja kami jugak, jadi janganlah kata kami ne tak ada kerja sahingga kalian senang-senang nak mencampakkan sampah dari dalam keta.sebenarnya tahap sivik masyarakat kita nie memangnya memualkan, mampu beli keta ratusan ribu, takkan lah nak letak plastik sampah yg hanya berapa sen dalam keta tu tak boleh kan.... macam-macam pakai campak kuar keta, malah paling memualkan bila ada yag bawak sampah dari rumah, pastu campak tepi jalan..manusia dari planet mana agaknya depa nie kan...Dan kejadian tadi tu jelas membuktikan rupanya dari tahun 1990 hingga sekarang 2011, keadaan masih sama. sivik masyarakat masih rendah walau kerajaan dah jenuh rasanya buat kempen kesedaran, apa kata kalau mereka-mereka yang jenis nie dikenakan tindakan, kita tangkap mereka dan hukumannya rumah mereka kita longgokkan sampah?

Wednesday, 15 June 2011

AKU FINAS DAN KEMENANGAN...



Alhamdulillah.... tahun ini tahun ke 8 aku berjaya dalam pertandingan penulisan di finas. bukan tujuan aku nak bermegah dan berbangga sekadar mahu penulis-penulis baru yang ada hari ini , yang sudah mempunyai banyak kemudahan untuk menimba ilmu jangan mensia-siakan jalan yang terbentang di depan anda.

Tahun 2003, pertamakali memasuki pertandingan penulisan Finas. skrip yang ku tulis hanya guna taipwriter ke beri jodol MISI. kisah bidan yang terpaksa bertugas diperkampungan orang asli.( cerita yang ku dapati ketika aku bertugas sebagai pemberita dengan majalah BICARA).alhamdulillah, skrip ini berjaya mendapat tempat ke 2, dan di situlah segalanya bermula....

aku ditawarkan untuk mengikuti kursus penulisan, ( sebenarnya aku langsung x ada asas penulisan skrip- 'misi' ku zahirkan selepas aku mencuri skrip ismail cik.berjodol senja dimuara). sayangnya keadaanku ketika itu amat payah untuk hadir dalam apa juga kursus."misi" kemudiannya diangkat oleh Kamal Ishak ke RTM dan kemudiannya menjadi drama bersiri diRtm.

Tahun 2004, aku masuk lagi. kali ini naskah ku berjodul "Gila " , aku berjaya mendapat tempat ke 3. 'Gila' adalah kisah kepayahan dan kesusahan bapa 5 anak yang berjaya mendisplinkan anak-anaknya dalam keadaan serba kekurangan, kerukunan usaha dan kasih sayang mengatasi segala rintangan.

Tahun 2005, kali ini aku berjaya mendapat tempat ke dua dengan cereka berjodol "dikir"kisah remaja yang menubuhkan kumpulan dikir barat, aku sayang dengan cerita ini entah kenapa dan sahingga kini masih belum rela melepaskan untuk diangkat. ditahun ini jugalah Finas mula mengenalkan pertandingan Dokumantari.

Tahun 2006, aku mahu mencuba dokumantari, tapi aku tidak tahu dimana aku mahu mencari contoh skrip doko, hingga kemudiannya aku meminta contoh dari sahabat anak yg belajar di akademi tv3.dan dokumantari pertama ku, melenggang perut berjaya mendapat tempat ke 2, tampa ada pemenang tempat pertama sementara cereka, "bah Tilot" Bah Tilot diangkat oleh Nurhalim Ismail dan menjadi telemovie kemerdekaan negara, kisah perjuangan masyarakat orang asli yang membantu pihak tentera membebaskan tanah air dari komunis.

Tahun 2007, aku berjaya mendapat tempat pertama dalam pertandingan penulisan dokumantari dengan tajuk "agub batu tulug' Aku benar-benar bangga dengan kejayaan dokumantari ini kerana ianya sebuah doku yang aku lahirkan melalui satu mimpi yang kemudiannya kisah dalam mimpiku itu bertepatan dengan kejadian ditempat sebenarnya di sabah.

Tahun 2008, itulah puncak kejayaan dalam pertandingan Finas, aku berjaya menjadi juara cereka berjodol "karam" kisah lagenda buaya putih di kuala kubu baharu,.

Tahun ini..pertandingan tahun 2009/2010, awalnya aku sudah malas, ada kata-kata yang menyuroh aku tidak terlibat lagi, namun Puan Sujiah Saleh, memberikan aku galakan, apa salahnya ko masuk, siti nurhaliza pun menang berkali-kali...lalu aku mencuba menulis filem pendek.... hasilnya, aku sudah menerima nya ....Finas adalah wadah yang mengacuku dalam penulisan skrip, aku dilahirkan oleh finas dan akan terus menyokong nya.



Aku tidak tahu apakah aku akan menyertai lagi ditahun-tahun akan datang....apa pun pada semua kawan-kawan ayuh teruslah, menang kalah bukan ukuran-itu adat bertanding tetapi sekurang-kurangnya ia dapat menilai tahap pemikiran kita, ianya dapat kita gunakan untuk memperbaiki kelemahan dan mempertingkatkan minda kita untuk terus mencuba dan memperbaiki tahap penulisan kita.






Saturday, 21 May 2011

kasih sayang



waktu aku duduk di lobi hotel Ambonsuri di bukit tinggi indonesia sementara menunggu crew lainnya bagi memulakn tugas- tapi biasanya aku seawal jam 6 sudah kelobi sedang pekerja hotel itu sendiri masih tidur- kerana hanya di lobi ada talian internet- pagi itu pagi minggu sperti hari ini- tetiba dalam meriahnya jurujual ( kain dan baju serta serba nika) datang berjualan di kaki lima hotel itu , mataku tertumpu pada seorang perempuan tua....


seluarnya sudah banyak benar lobangnya, dia membawa sebuah baldi kecil... kemudiannya menuju ke tong sampah di luar lobi dan mula mencari sisa-sisa makanan yang mungkin boleh dijadikan makanannya.


hanya ada satu yang terlontar dalam hatiku saat itu, dimanakah anak-anaknya, apakah dia tidak punya anak sahingga bagitu sekali kehidupannya di usia setua itu?

bukan sahaja di indonesia, malah di malaysia juga aku pernah menemui kejadian sebegini.... kenapa INI HARUS BERLAKU?

aku pernah bertemu dengan seorang nenek berusia hamoir 70 dari pulau pinang yang terketar-ketar membawa beg pakaian menaiki bas, lalu ku bantu dan duduk bersamanya seketika. nenek itu memberitahunya dia dtg dari pp untuk bertemu anak cucunya yg dah lama x balik menjengahnya-alasannya sebuk.

lalu dia lah yang datang ke kuala lumpur- tiga hari di rumah sulongnya, dia tidak dapat nak berbual lama-anak dan cucu serta menantru semuanya sebuk dengan hal masing-masing , sekadar hai-- hai dan jenguk sekejap je.

dua hari di rumah anak keduanya, langsung x bertemu kerana anak dan cucunya bercuti diluar negara dan dia hanya bertemu dgn pembantu rumah anaknya. dan anak ketiganya, marah-marah kerana datang tak memberitahunya malah sama sahaja dgn anak pertamanya, dimana semuanya sebuk.


" jadi nenek nak baliklah ke tanjung nie... biarlah, ayam -ayam dikampung tu lagi rindukan nenek" aku benar-benar tersentuh dengan kata-kata akkhirnya, apakah binatang lebih mengerti hati manusia sekarang nie?

kenapa semua ini boleh berlaku? dimanakah lagi kasih sayang kita sebagai manusia terhadap manusia lain kalau tidak pun mahu mengangkat martabat orang tua, mereka sanggup bercuti keluar negara tetapi terlupa nak menjenguk emak yg sudah tua dan keseorangan di kampung?

salah siapakah, rasanya orang tua berkorban sedaya mungkin untuk menyenangkan hidup anak-anak- tak kan ada anak yang lahir kedunia dan terus besar sendiri, walaupun mungkin kehidupan masa lampau susah, namun kalau bukan pengajaran awal yang ibu bapa tunjukkan, bimbing dan asuh x kan awak tu boleh terus kaya,senang dan mewah gitu, lalu mengapa jasa itu dilupakan bagitu sahaja?


sebenanya, walaupun ainya dianggap remeh, tapi kalau dibiarkan ia bagaikan bisa pasir pantai yang melekat dikaki, kalau x dibasuh cepat, ia kering dan mula gatal, kita garu dan garu akhirnya menjadi kudis, tokak atau lebih parah lagi kalau kita mengidap kencing manis, sudahnya kaki kena potong dan pincanglah satu kehidupan...



bagitulah kehidupan....