Saturday, 21 May 2011

kasih sayang



waktu aku duduk di lobi hotel Ambonsuri di bukit tinggi indonesia sementara menunggu crew lainnya bagi memulakn tugas- tapi biasanya aku seawal jam 6 sudah kelobi sedang pekerja hotel itu sendiri masih tidur- kerana hanya di lobi ada talian internet- pagi itu pagi minggu sperti hari ini- tetiba dalam meriahnya jurujual ( kain dan baju serta serba nika) datang berjualan di kaki lima hotel itu , mataku tertumpu pada seorang perempuan tua....


seluarnya sudah banyak benar lobangnya, dia membawa sebuah baldi kecil... kemudiannya menuju ke tong sampah di luar lobi dan mula mencari sisa-sisa makanan yang mungkin boleh dijadikan makanannya.


hanya ada satu yang terlontar dalam hatiku saat itu, dimanakah anak-anaknya, apakah dia tidak punya anak sahingga bagitu sekali kehidupannya di usia setua itu?

bukan sahaja di indonesia, malah di malaysia juga aku pernah menemui kejadian sebegini.... kenapa INI HARUS BERLAKU?

aku pernah bertemu dengan seorang nenek berusia hamoir 70 dari pulau pinang yang terketar-ketar membawa beg pakaian menaiki bas, lalu ku bantu dan duduk bersamanya seketika. nenek itu memberitahunya dia dtg dari pp untuk bertemu anak cucunya yg dah lama x balik menjengahnya-alasannya sebuk.

lalu dia lah yang datang ke kuala lumpur- tiga hari di rumah sulongnya, dia tidak dapat nak berbual lama-anak dan cucu serta menantru semuanya sebuk dengan hal masing-masing , sekadar hai-- hai dan jenguk sekejap je.

dua hari di rumah anak keduanya, langsung x bertemu kerana anak dan cucunya bercuti diluar negara dan dia hanya bertemu dgn pembantu rumah anaknya. dan anak ketiganya, marah-marah kerana datang tak memberitahunya malah sama sahaja dgn anak pertamanya, dimana semuanya sebuk.


" jadi nenek nak baliklah ke tanjung nie... biarlah, ayam -ayam dikampung tu lagi rindukan nenek" aku benar-benar tersentuh dengan kata-kata akkhirnya, apakah binatang lebih mengerti hati manusia sekarang nie?

kenapa semua ini boleh berlaku? dimanakah lagi kasih sayang kita sebagai manusia terhadap manusia lain kalau tidak pun mahu mengangkat martabat orang tua, mereka sanggup bercuti keluar negara tetapi terlupa nak menjenguk emak yg sudah tua dan keseorangan di kampung?

salah siapakah, rasanya orang tua berkorban sedaya mungkin untuk menyenangkan hidup anak-anak- tak kan ada anak yang lahir kedunia dan terus besar sendiri, walaupun mungkin kehidupan masa lampau susah, namun kalau bukan pengajaran awal yang ibu bapa tunjukkan, bimbing dan asuh x kan awak tu boleh terus kaya,senang dan mewah gitu, lalu mengapa jasa itu dilupakan bagitu sahaja?


sebenanya, walaupun ainya dianggap remeh, tapi kalau dibiarkan ia bagaikan bisa pasir pantai yang melekat dikaki, kalau x dibasuh cepat, ia kering dan mula gatal, kita garu dan garu akhirnya menjadi kudis, tokak atau lebih parah lagi kalau kita mengidap kencing manis, sudahnya kaki kena potong dan pincanglah satu kehidupan...



bagitulah kehidupan....